Surabaya РAlhamdulillah, mediasi alias islah berjalan lancar dan sepakat damai antara GP Ansor yang mewakili Banser dengan FPI. Hal itu terkait keributan saat Deklarasi #2019GantiPresiden digelar di Polrestabes Surabaya.

Kedua belah pihak menyepakati tidak akan terjadi keributan lagi baik di dunia nyata dan dunia maya (media sosial). Kesepakatan damai antara GP Ansor Kota Surabaya dan Perwakilan FPI Jatim dibukukan dalam penandatanganan perdamaian.

Mediasi tersebut dihadiri oleh Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Rudi Setiawan, Walikota Surabaya Tri Rismaharini, perwakilan TNI, Ketua GP Ansor M Faridz Afif dan Sekjen FPI Jatim Muhammad Khaerudin.

“Setelah berbincang-bincang dan berunding, kami putuskan bahwa tidak ada lagi persoalan di antara kita semua. Yang melakukan kesalahan, kekhilafan, sudah secara ikhlas meminta maaf. Mengakui apa yang telah diperbuatnya merupakan suatu kekhilafan, kesalahan, menyinggung perasaan orang lain, dan berjanji tidak mengulangi lagi. Kedua belah pihak sepakat tidak ada lagi bentrokan baik di dunia nyata dan media sosial,” kata Kapolrestabes Kombes Pol Rudi Setiawan kepada wartawan di Polrestabes Surabaya, Rabu (29/8/2018).

“Alhamdulillah tercapai suatu kesepakatan. Ini dijadikan role model bagi Kota Surabaya. Kami ini semuanya bagian dari Kota Surabaya yang mencintai perdamaian. Kami sepakat untuk jogo suroboyo. Bahwa setiap persoalan kita selesaikan secara musyawarah, kepala dingin dan hasilnya kita ciptakan Kota Surabaya yang aman dan damai,” ujar Rudi.

Rudi berharap kepada pimpinan GP Ansor Surabaya dan FPI Jatim agar bisa mengendalikan anggotanya usai kesepatan perdamaian ini. “Saya rasa kita sebagai seorang pemimpin, kita harus mampu mengendalikan anggota kita,” tandas Rudi.

Ketua Gerakan Pemuda Ansor Surabaya M Fatidz Afif mengatakan mediasi berjalan damai dan kedua belah pihak sepakat Jogo Suroboyo.

“Ujaran itu sudah selesai. Kedua belah pihak aman sudah Jogo Suroboyo. Kesepakatannya tidak ada dendam tidak ada perselisiahan, selesai. Mudah-mudahan ini bisa diambil hikmahnya yang baik,” ujar Afif.

Di tempat yang sama, Sekjen FPI Jatim Muhammad Khaerudin mengatakan mediasi berjalan baik tanpa ada gejolak yang berarti.

“Ternyata kita bukan orang lain, NU-Banser dan FPI bersaudara. Bahkan kita dapat omongan tadi, adanya FPI itu merupakan doa dari sesepuh NU. Jadi tidak masalah. Kita sudah deal tidak ada masalah. Secara tertulis sudah meminta maaf dan secara tertulis juga memaafkan. Sudah tidak ada apa-apa,” pungkas Khaerudin.